IPhone Terbaru Kemahalan

CALIFORNIA - Melepas produk baru melalui iPhone 5S bukannya membuat Apple beruntung, tapi justru saham perusahaan teknologi itu turun lebih dari lima persen. Pasalnya, investor khawatir produk baru itu tidak dapat membantu perusahaan menaikkan pangsa pasarnya di negara-negara berkembang karena terlalu mahal.

Pada Selasa (10/9) lalu, Apple meluncurkan dua model, yakni iPhone 5S dan ponsel yang lebih murah iPhone 5C. Namun iPhone 5C dengan kemampuan simpan 16GB dijual dengan harga USD 740 atau sekitar Rp 8 juta, harga yang menurut analis masih terlalu mahal untuk dijual di negara-negara berkembang.

Apple sulit menaikkan pangsa pasar di wilayah tersebut karena didominasi oleh perusahaan-perusahaan seperti Samsung dan Huawei. "Investor kecewa ketika harga Apple tidak cukup rendah untuk menarik pasar baru," kata Mark Luschini, kepala strategi investasi di Janney Montgomery Scott.

Saham Apple ditutup pada USD 467,7 pada Rabu (11/9), turun sebesar 5,4 persen. Apple memang sukses di pasar negara-negara maju dengan model iPhone mereka. Namun, perusahaan ini tidak mampu mengulangi kesuksesan itu di negara ekonomi berkembang seperti China dan India, alasannya karena harga yang relatif mahal.

Satu faktor lagi -tidak seperti negara maju-, banyak operator telepon tidak mensubsidi harga ponsel sehingga harganya tidak turun. Ini membuat ponsel yang lebih murah menjadi pilihan bagi konsumen. Banyak yang berharap Apple akan meluncurkan ponsel berharga murah untuk menggoda calon pembeli ini.

"Pertanyaan sebenarnya adalah apakah Apple betul-betul berencana untuk terjun ke pasar ini atau memang hanya ingin berada di pasar ponsel mahal saja," kata Walter Piecyk, analis di BTIG Research. (esy/jpnn)( JPNN.com )